Sunday, March 26, 2017

Paya Indah Wetlands 2017 Part 1

0 comments
Semangat pula saya nak update blog dengan henfon.  Sebenarnya sebab cerita masih panas. Kalau dah sejuk nanti jadi lupa dan basi.

Hari Khamis yang lalu, sempena cuti sekolah, saya terfikir untuk melakukan eco-tourism.  Mulanya rakan sekerja saya beritahu, Hari Keluarga pejabatnya akan diadakan di Paya Indah Wetlands.  Saya pun terus bertanya Pakcik Google apakah rupa paras si Wetlands tu?  Banyak entri sudah lama tetapi beberapa blog entri dalam tahun 2015 dan 2016 amat membantu. Maka, setelah berbincang, mesyuarat tingkap kami memutuskan untuk pergi pada 23 Mac 2017 pada hari Khamis. 

Saya pun berangan boleh juga sewa basikal di Paya Indah Wetlands. Sudah bertahun tak naik basikal. Saya sungguh bangga mengutarakan idea eco-tourism ini kepada Abangku kerana impak kewangan adalah sangat minimum. Kawan-kawan saya panggil ini adalah staycation instead of vacation. Yes, we stay at home not to vacate. 

Pagi itu, dengan bersarapan keropok lekor, kami pun bergerak ke Paya Indah Wetlands. Masing-masing bersiap siaga dengan backpack cap Quechua yang berisi air dan lampin pakai buang Pants XXL.  Kami terlupa bawa topi. Binocular pula tiada jadi kami mengharap ketajaman mata kami sahajalah jika ternampak burung yang pelik.  Burung yang pelik adalah selain gagak, merpati, tekukur dan gembala kerbau.

Pada mulanya saya stress kerana bimbang jika terlepas melihat badak air secara dekat kerana masa bertolak agak terlewat dari perancangan. Rhino feeding antara 10.00 - 10.30 pagi. Ingatkan perlu ke kaunter pendaftaran. Rupanya kaunter pendaftaran tutup. Oh... sebelum itu di pintu pagar masuk saya nampak welcome signboard Paya Indah Wetlands.  Saya fikir balik nantilah ambil gambar di situ. Oleh kerana staf di situ pun agak blur tentang sewaan basikal, beliau menyuruh kami terus ke belakang ke bangunan pentadbiran. Dalam perjalanan ternampak signboard menghala tempat badak air jadi kami terus menuju ke arah tempat si Rhino. Ada juga beberapa keluarga di situ... fuh rezeki kami. Rhino masih makan rumput di situ. Besar juga. 2 ekor. Tak tahu pula yang mana jantan atau betina. 




Comel kan? Tapi awas, jauhkan diri dari tembok dan jangan buat berani hulur tangan atau nak tepuk belakang atau kepalanya macam tepuk kucing. Sekali dia ngapppp ahaaa... badak air juga mampu mengejar manusia sebab boleh lari sepantas pelari Olimpik. Kau hado?  Apa ingat aku gemuk aku tak boleh lari laju?  Haa... makan sayur jadi kuat!

Setelah puas melihat Rhino kami ke kolam buaya pula.  Crocs feeding hanya dilakukan pada Sabtu dan Ahad. Jadi kami lihat buaya yang agak statik sahajalah. Apa yang agak thrilled adalah mengambil gambar buaya dengan henfon kerana tembok berpagar dengan jaring halus bertutup sehingga bahagian atas. Lensa kamera seperti mata saya jadi saya suruh sahajalah si henfon ni intai di celah jaring.



Air yang tenang jangan disangka tiada buaya

Cak!!

Ooo nyorokkk yaaa...

Comel... mungkin masih remaja tak macam yang atas tu

Dilarang mengganggu dengan membaling apa-apa untuk mengacah Sang Buaya ini semua. Tak kelakar okay?  Kau bagi aku makan hujung minggu je.  Aku lapar tahu takkk?

Oh penatnya update blog guna henfon...!


Monday, March 20, 2017

Hiduplah Bagai Seorang Pejuang

0 comments
Saya suka berkongsi puisi ini yang ditulis oleh salah seorang pensyarah yang dihormati di tempat kerja saya.  Semoga menjadi penyuntik semangat dan pengubat duka.  Ganbatte! 





Hiduplah Bagai Seorang Pejuang

Pejuang perlu jujur
Dirinya boleh menegur
Juga sedia untuk ditegur
Langkahnya tidak mundur
Pandangannya jelas teratur 
Umpama bidak di papan catur 
Sentiasa tawaduk tidak takabbur 
Tindakannya tak melulu berterabur
Semangat kental tak mudah kendur
Keikhlasan dalam lafaz bicara ditutur
Biar penat namun rohaninya tetap subur

Saudaraku tabahlah
Hidup tidak selalu mudah
Ada saat senang dan susah 
Cabaran dan dugaan itu lumrah
Di puncak gunung atau ceruk lurah 
Satu saat pasti akan kembali pada Allah 
Carilah redha Nya dan sentiasalah berserah 
Mengharapkan toyyibah dunia hingga ke jannah

Bila berada di puncak dunia
Sentiasa sedar diri mu hamba
Tunduklah pada Maha Pencipta 
Bila hati resah gelisah disapa duka
Sentiasalah insaf dan pasrah pada Nya 
Tunduk dan sujudlah bermunajat berdoa
Rahsia Allah itu tak siapa yang dapat menduga
Pintu rahmat Nya kan sentiasa terbuka buat semua

#biarkalahberkalikalimengalahjangansekali
#mintalahpadaNyakebaikanbersama
#jumuahmubarakahbuatsemua

musafir senja
17 mac 2017/ 19 jamadil akhir 1438, kuis bsp




Monday, March 06, 2017

Tabayyun

0 comments
Assalamualaikum,

Wow.. I have not blogging for almost 4 years!!! hehe...

I would like to share this for a start.  I don't know why it's hard to find about Tabayyun posted on Malaysian website.  I can find many of it on the Indonesian web.

Fortunately, I have found this link ‘Tabayyun’ in the age of social media.

Check and verify before we believe.  Check and verify before we share if we care.




Wednesday, May 29, 2013

Tips Membaca

4 comments


Saya ada seorang rakan yang saya kenal di alam maya.  Entah bagaimana saya terjumpa blog beliau.  Oleh kerana tertarik dengan rak buku di dalam blognya saya pun mencarinya di Facebook.  Saya kagum kerana beliau istiqomah membaca, jadi saya gatal-gatal tangan menanyakan tips membaca beliau.  Berikut adalah balasan beliau tanpa saya edit.  Saya telah mendapat izin beliau untuk memanjangkan ilmu bermanfaat ini. 

Baiklah.. saya tipu.  Saya edit nama saya.  Itu sahaja.


Mina wrote: "Waalaikumussalam WBT Kurma. Alhamdulillah kerana Allah swt mengurniakan saya nikmat masa dan mata. Dengan ini membolehkan saya terus membaca dan membaca banyak buku tanpa jemu. Di sini saya sertakan beberapa tip mengikut pengalaman membaca saya:


1- Kenal pasti waktu perdana anda. Setiap orang mempunyai waktu perdana masing-masing. Pada waktu itu, fokus seseorang dalam melakukan kerja amat tinggi. Waktu perdana saya dari 8 pg hingga 11 pagi, dari 2 ptg hingga 3 ptg dan dari 11 mlm hingga 12 mlm. Ini kiraan jam secara mudah difahami. Setiap satu jam saya boleh membaca sebanyak 70 mukasurat (kaedah bacaan biasa). 5 jam didarab dengan 70 mukasurat bersamaan 350 mukasurat sehari. Jadi, target membaca saya sudah tercapai untuk hari itu. Jadual membaca saya juga sangat anjal. Jika saya sibuk pada waktu pagi, saya akan 'qada' membaca pada waktu malam. Maka, tidak hairan jika ada kalanya saya tidur pada jam 2 pagi. Jika saya membaca buku dari penulis yang saya minati, biasanya angka jam dan mukasurat turut meningkat. Hipotesisnya, semakin tinggi minat pada sesuatu karya itu, semakin bertambah fokus untuk membaca.

2- Cari atau bina persekitaran yang tenang dan sunyi supaya anda boleh membaca dengan efektif. Kekusyukan dalam membaca sangat penting kerana dengan cara ini tumpuan anda akan 100 peratus terpusat pada apa yang sedang anda baca. Semasa membaca, minda akan menyerap apa yang dibaca lalu menayangkan visual imaginasi yang terhasil dari pembacaan itu. Jika anda berjaya mengaplikasikan cara ini semasa membaca, insyaAllah ingatan anda terhadap apa yang anda baca akan mudah lekat dan tidak luntur kerana anda tahu apa yang sedang anda baca.

3- Semasa membaca biasakan menyediakan 5 soalan ini: Siapa, Mengapa, Apa, Dimana dan Bagaimana. Jika semasa membaca anda mewujudkan soalan-soalan seperti ini, naluri anda untuk mencari tahu lebih tinggi dan mendalam. Ini membuatkan aktiviti membaca anda lebih seronok dan mencabar kerana anda sedang menggali ilmu yang belum anda ketahui. Anda akan 'ghairah' untuk terus membaca hingga ke bab penamatnya. Setelah tiba ke bab penamat barulah kesimpulan tentang sesebuah buku itu anda dapatkan.

4- Jangan membaca sambil berbaring. Ingat! tujuan kita membaca untuk mencari ilmu. Bukan untuk dijadikan ubat tidur. Duduk dengan selesa ketika membaca. Saya tidak gemar duduk di meja tulis ketika membaca kerana cara ini nampak sangat formal. Jika di rumah, ada beberapa tempat yang saya selalu gunakan untuk duduk ketika membaca. Waktu pagi saya suka duduk di kerusi rotan di tingkat atas rumah. Ada kalanya saya duduk di sofa tingkat bawah. Pada waktu petang saya suka duduk membaca di kerusi balkoni sebelah belakang yang menghala ke padang dan disebelah malam saya gemar membaca di atas katil tanpa berbaring.

5- Semasa membaca pastikan tempat membaca anda terang dan dilimpahi cahaya. Sama ada cahaya matahari atau cahaya lampu. Sebab itu saya sering berpindah tempat membaca kerana saya sangat menitik beratkan pengcahayaan. Jika tempat anda membaca kurang terang, mata anda terpaksa bekerja keras untuk terus membaca dan kesannya mata akan cepat letih. Sayangilah mata anda. Jika mata anda letih, rehatkannya sebentar dengan melihat pemandangan pokok-pokok yang menghijau atau tidur sebentar. Alhamdulillah, walaupun saya gemar membaca tetapi mata saya masih sihat dan segar.

6- Semasa membaca, sediakan sebotol air putih untuk anda minum. Mengikut pengalaman saya, disebabkan saya terlalu leka membaca, tanpa sengaja saya abaikan pengambilan air yang mencukupi untuk badan. Ianya sangat bahaya untuk kesihatan manusia kerana 70 peratus kandungan dalam badan manusia adalah air. Tubuh manusia boleh bertahan tanpa makanan tetapi tidak tanpa air.

7- Cabar diri sendiri. Setkan sasaran atau target membaca secara tahunan, bulanan, mingguan dan harian. Tahun 2013 saya mensasarkan untuk membaca 150 buah buku. Oleh itu, seminggu saya perlu membaca tidak kurang dari 3 buah buku dan sebulan harus membaca lebih dari 12 buah buku. Jika sebulan saya berjaya membaca sebanyak 13 buah buku, insyaAllah tahun ini saya akan berhasil mencapai sasaran yang telah saya sediakan. Setiap minggu saya akan memilih buku-buku yang akan saya baca. Buku-buku itu pula terdiri dari pelbagai genre dan berkategori ringan, sederhana dan berat. Jumlah ketebalannya juga berbeza.

8- Pengurusan masa yang berkesan amat penting. Walaupun saya 'gila membaca' tetapi saya bukanlah seorang yang anti sosial. Saya sentiasa ada masa untuk membuat apa saja. Semua orang dianugerahkan 24 jam sehari. Jika saya menghabiskan masa 5 jam untuk membaca, saya masih mempunyai baki masa 19 jam untuk melakukan aktiviti lain. Rugi jika kita mensia-siakan masa untuk tidur sahaja. Curi sedikit masa tidur untuk membaca.

9- Ingat, tanam dan semai di hati bahawa membaca ini adalah perintah Allah swt yang termaktub di dalam Al-Quran. Selaku orang muslim, kita adalah umat Iqra'.Jangan biarkan kejahilan menyelimuti kehidupan kita. Bangsa yang maju adalah bangsa yang banyak membaca.

10- Walaubagaimanapun, untuk pembaca amatur, saya nasihatkan supaya memilih bacaan yang diminati dan ringan dahulu. Selepas itu disusuli dengan bacaan sederhana yang bersifat tarbiyah, pencerahan dan akhir sekali ilmiah. Paling penting anda perlu istiqomah dalam membaca. Biar sedikit bilangan mukasuratnya namun pastikan setiap hari anda memegang buku untuk menggali ilmu. Sehari 10 mukasurat, sebulan anda sudah berjaya mengkhatamkan sebuah buku setebal 300 mukasurat. Selamat membaca!"



Monday, May 27, 2013

Sooooo Wayyyy :P

3 comments
Pada hari Sabtu lepas, saya pulang ke kampung bersama anak-anak.  Tiba di Kuala Selangor, trafik mula bergerak perlahan.   Dari kejauhan saya terperasan sesuatu.

Seorang lelaki matsaleh dengan gaya penunggang basikal sedang berdiri di tepi jalan dengan badannya membelakangi jalanraya.  Apa yang menarik tetapi tidak menarik untuk saya memandang dengan lebih lama adalah cara dia berdiri itu seperti sedang melepaskan hajat dengan cara berdiri.  Ewwww... mujur saya tidak nampak 'barang' yang keluar atau pun 'bahan' yang dikeluarkan.  Orang kata suweyyyyyyyyyyyyy oiii!!!
Rasa nak pandang lagi untuk kepastian, namun mujur masih boleh menahan mata.  Mujur juga budak-budak tidak perasan kalau tidak jenuhlah hendak menjawab...grrrr...

Usai melakukannya, matsaleh itu membuat lawak pula dengan melambung-lambung bola (juggling balls) tetapi menambahkan darjah kelawakannya apabila ada bola yang terpelanting ke jalan raya.  Nampak juga dia cakap sorry sambil mengutip bola di jalanan.  Sudahlah kencing berdiri, buat lawak pula yang tidak lawak.  Hello... jalan raya tu brader.

Rasa seperti hendak turun dan berjumpa dengan matsaleh tu.  Did you pee?  I recommend you to go to the nearest petrol station or masjid and find a toilet.

Tetapi saya tak jadilah bila teringat pula tandas di masjid.

Ok.. mungkin saya akan recommend petrol station sahaja atau lalang yang subur tidak jauh dari tempat dia berdiri.


 

Aku, Dia dan Lagu Copyright 2009 All Rights Reserved Baby Blog Designed by Ipietoon | All Image Presented by Online Journal


This template is brought to you by : allblogtools.com | Blogger Templates